Fisiologi dan Teknologi Pasca Panen (Apel)



Pasca Panen Apel

Selama ini pasar apel di Indonesia dipenuhi melalui impor dari Negara-negara Eropa dan Australia. Sejak berkembangnya apel di Indonesia pasar ini sedikit demi sedikit apel lokal memiliki tempat tersendiri bagi konsumen penikmat buah apel ini. Target akhir adalah pemenuhan konsumsi nasional dan ekspor. Factor lain penunjang semakin berkembangnya budidaya apel adalah pengembangan apel sebagai komoditi agrowisata dan pengembangan makanan olahan dari bahan baku apel seperti jenang apel dan jelli apel. Sehingga saat ini apel tidak hanya dinikmati sebagai buah segar, tetapi sebagai sarana rekreasi ataupun alternative camilan berbahan dasar dari apel.
Bagian terpenting yang dinanti pengusaha budidaya apel adalah waktu pemanenan. Namun demikian perlu kehati-hatian dan kecermatan proses panen dan agar buah yang berkualitas baik dapat dipertahankan kualitasnya hingga waktu dipasarkan.

Pemanenan Apel

- Ciri dan Umur Panen
Supaya kualitasnya baik, hendaknya buah apel dipanen cukup umur. Pada umumnya buah apel dapat dipanen pada umur 4-5 bulan setelah mekar, tergantung peda varietas dan iklim. Untuk jenis Rome Beauty dapat dipetik pada umur sekitar 120-141 hari dari bungan mekar, jenis Manalagi dapat dipanen pada umur 114 hari setelah bunga mekar dan jenis Anna sekitar 100 hari setelah bunga mekar. Tetapi pada musim hujan dan tempat lebih tinggi, umur buah apel lebih panjang.
Pemanenan paling baik dilakukan pada saat tanaman mencapai tingkat masak fisiologis (ripening), yaitu tingkat dimana buah mempunyai kemampuan untuk menjadi masak normal setelah dipanen. Ciri masak fisiologis buah adalah : ukuran buah terlihat maksimal, aroma mulai terasa, warna buah tampak cerah segar dan bila ditekan terasa kres.
- Cara Panen
Pemetikan apel dilakukan dengan tangan secara serempak untuk setiap kebun.
- Periode Panen
Periode panen apel adalah enam bulan sekali berdasarkan siklus pemeliharaan yang telah dilakukan.
- Perkiraan Produksi
Produksi buah apel sangat tergantung dengan varietas, secara umum produksi apel adalah 6-15 kg/pohon.

Pasca Panen

Penanganan buah apel setelah dipanen akan dilanjutkan pada proses penampungan hasil panen, setelah ditampung untuk kemudian menuju pada proses pembersihan, penyortiran, pengkelasan mutu (grading) dan pengepakan atau pengemasan.

1.     Pembersihan
Perbersihan bertujuan untuk menghilangkan kotoran-kotoran yang menempel pada buah apel. Kotoran yang menempel pada buah apel ternyata akan menjadi sumber kontaminasi. Jenis kontaminan berdasarkan wujudnya dapat dapat dikelompokkan menjadi : kotoran berupa tanah, kotoran berupa sisa pemungutan hasil, kotoran berupa benda-benda asing, kotoran berupa serangga atau kotoran biologis lain, dan kotoran berupa sisa bahan kimia.
Kebersihan sangat mempengaruhi penampakan dari buah apel tersebut. Oleh karena itu sebelum dipasarkan, buah apel harus dibersihkan dari kotoran-kotoran dan bagian-bagian yang tidak diperlukan. Air yang diperlukan untuk kegiatan pencucian buah apel hendaknya diperhatikan dan harus memiliki persyaratan tertentu. Secara fisik, air harus jernih, tidak berwarna, dan tidak berbau. Secara kimiawi, air yang digunakan hendaknya tidak mengandung senyawa-senyawa kimiawi yang berbahaya.
Dilihat dari segi mikrobiologis, air yang digunakan untuk mencuci harus bebas dari mikroorganisme yang menjadi wabah penyakit. Ada dua metode pembersihan pada buah apel yaitu Pembersihan Cara basah (Wet Cleaning Method) dan Pembersihan cara kering (Dry Cleaning)Pembersihan buah apel dengan Cara basah (Wet Cleaning Method) biasanya direndam ke dalam air dengan waktu tertentu untuk menghilangkan kotoran-kotoran yang menempel pada bahan. Perlakuan ini biasanya dibantu dengan penggosokan secara hati-hati agar bahan tidak tergores.
Metode pembersihan cara basah meliputimenggetarkan atau mengocok (soaking), menyemprot (spraying), mengapungkan kontaminan (floating), pembersihan ultrasonik, menyaring (filtration), mengendapkan (settling). Sedangkan, Metode pembersihan cara kering (Dry Cleaning) merupakan metode yang pembersihannya tanpa menggunakan air. Pembersihan cara kering ini meliputi penyaringan (screening), penyikatan, hembusan udara, menggosok, pemisahan secara magnetic.

2.     Penyortiran (Sortasi)
Sortasi diartikan sebagai suatu kegiatan yang memisahkan produk berdasarkan tingkat keutuhan atau kerusakan produk, baik karena cacat karena mekanis ataupun cacat karena bekas serangan hama atau penyakit. Pada kegiatan sortasi, penentuan mutu hasil panen biasanya didasarkan pada kebersihan produk, ukuran, bobot, warna, bentuk, kematangan, kesegaran, ada atau tidak adanya serangan atau kerusakan oleh penyakit, adanya kerusakan oleh serangga, dan luka oleh faktor mekanis.
Prinsip sortasi menggunakan mesin biasannya mengacu pada sifat-sifat buah yang dapat digunakan sebagai dasar sortasi secara mekanis. Sifat-sifat buah itu meliputi : berat, ukuran, Bentuk,Karakteristik potometrik: berdasarkan warna dan perubahan transmisi sorter, Aerodinamik dan hidrodinamik: pemisahan berdasarkan densitas atau daya apung, dan permukaan alami digunakan pada alat sortasi dengan cara menggetarkan dan mendorong.

3.     Grading
Grading merupakan Pemisahan buah kedalam beberapa katagori berdasarkan mutunya. Standar grade buah-buahan meliputi tiga hal atau parameter yang meliputi nama komoditas, kelas grade kualitasnya dan atribut yang digunakan dalam penetapan standar grade tersebut seperti: warna, ukuran, kemasakan, tekstur dan bebas tidaknya dari kerusakan seperti kebusukan, penyakit dan kerusakan akibat benturan fisik. Alat bantu proses grading ini agar dalam memberikan hasil yang akurat seperti alat pengukur warna atau ukuran buah apel.
Atribute parameter kualitas buah seperti warna dan ukuran buah sering menggunakan alat sebagai pembanding atau alat koreksi kebenaran dari inspector dalam melakukan tugasnya. Kemampuan inspektor melakukan tugasnya dengan baik dan benar dalam menentukan grade suatu produk atau sistem grading secara umum dengan bantuan alat yang minimal sangat penting karena akan menentukan kecepatan dalam melaksanakan tugas.
       4.     Size Reduction
Size reduction atau pengecilan ukuran pada pengolahan buah apel dimaksudkan untuk meningkatkan kualitas bahan atau meningkatkan kesesuaian bahan untuk proses selanjutnya. Adapun Metode pengecilan ukuran adalah sebagai berikut:
Ø  Memotong menjadi ukuran yang (besar, medium, kecil)
Ø  Menggiling menjadi bubuk
Ø  Emulsifikasi dan homogenisasi (susu, margarin, dan es krim)

Ada tiga tipe tenaga yang dipergunakan untuk pengecilan ukuran bahan padat seperti buah adalah:
·         Kompresi.
Prinsip kerja dari kompresi adalah dengan tekanan yang kuat terhadap buah, biasannya pengancuran ini untuk menghancurkan buah yang keras dan alat dari kompresi ini dinamankan chrushing rolls
·         Pukulan/Impact
Prinsip kerja dari impact adalah dengan memukul buah. Alat ini untuk menghasilkan bahan dengan ukuran kasar, sedang, dan halus. Alat yang biasa digunakan dalam metode ini adalah Hammer mill
·         Menggiling/Shearing
Prinsip kerja dari impact adalah dengan mengikis buah atau menggiling buah. Alat ini untuk menghasilkan bahan dengan ukuran yang halus. Alat yang biasa digunakan dalam metode ini adalah Disc Atrition Mill

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Copyright © / aChyLL Zone

Template by : aChyLL_TeMA / powered by :Blogger